Sebuah Kisah  

Posted

Temen gw dikantor pernah cerita ke gw. Abangnya curhat ke temen gw itu kalo dia baru diputusin ama ceweknya. Tapi ternyata alasan dibalik keputusan yang diambil ceweknya itu beneran beda ama yang laen. Kalo yang gw perhatiin dari alasan putusnya suatu hubungan diantara temen-temen gw yang laen, palingan karena udah ga ada kecocokan lagi, udah bosen, ato malah ketemu yang lebih cantik ato cakep *baca selingkuh, hehe* dan alasan-alasan simpel laennya.

Tapi untuk kasus abangnya temen gw ni agak beda. Si cewek ternyata mengidap penyakit kanker yang lumayan ganas dan yang lebih parahnya lagi udah masuk kategori 3. Dengan kata laen nyawa si cewek udah mustahil diselamatin lagi. Mungkin waktu yang dipunyain si cewek udah tinggal beberapa tahun ato malah bulan lagi.

Nah karena kondisinya yang kayak gitu, si cewek berpikiran kalo dia ga mungkin menjalin hubungan ama abangnya temen gw itu. Dia pikir kasian cowoknya kalo ntar malah bikin cowoknya repot dengan kondisinya. Mungkin si cewek ga mau menjalin suatu hubungan dengan dasar ‘kasihan’ dengan keadaanya.

Kalo gw pikir, mungkin itu keputusan yang diambil sepihak oleh si cewek dengan asumsi dia kasian ama cowoknya kalo ntar kejadian yang buruk harus terjadi. Namun di sisi lain, abangnya temen gw tu udah cinta mati ama si cewek, tapi dia ga bisa berbuat apa-apa lagi karena si cewek udah ngambil keputusan untuk memutuskan hubungan diantara mereka berdua.

Hmm, kalo gw yang ngalamin kejadian kaya abangnya temen gw itu gimana ya…

This entry was posted on Selasa, 16 Desember 2008 at Selasa, Desember 16, 2008 . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

8 komentar

kasian cewenya.... tapi kan dia juga butuh dukungaaaan....
yah aku ga ngerti. jomblo gitu loh. hahahaha

salam kenal ya, tx udah mampir ke blogku :D

Selasa, Desember 16, 2008 8:35:00 PM

well, i believe that love will always last til death do us part.

mmp,
klo gw jd si abang temen lo sih..
meski udah gak pacaran lagi, tetep buktiin sama si cewe klo dia masih care bgt sama si cw.. tunjukin sama si cewe, bahwa cinta dan pengorbanan itu berjalan beriringan.

hehehe.. serius amat yak.
tp iya lho..


btw, salam semangat ya buat abang temen lo dari dhejih yang ikut sedih.. :D


cheers,
dhejih.

Selasa, Desember 16, 2008 9:28:00 PM

@ucii : sama gw jg ga ngerti, tapi seenggaknya berusaha untuk tetep support si cewe ;)

@dheatiya's : siiip, gw setuju, hehe..

Rabu, Desember 17, 2008 8:36:00 AM

wow dilematis seh
tp kalo cowoknya bener2 sayang ya seharusnya ga ninggalin tuh ce dunk,,kasih semangad...ga da yg mustahil kok,,,,keajaiban mgkn aja ada..sapa tau msh bs dsembuhin,ya kan??

eh eh qq ksh peer buat kamu..liat d blog yak :)

Rabu, Desember 17, 2008 9:17:00 AM

gue sih...
bakal tetap menghabiskan waktu bersama
hahaha
kalau enggak sekarang, kapan lagi ya kan?
secara udah ada deadline waktunya gitu

Rabu, Desember 17, 2008 3:46:00 PM

@qq : the miracle of love, gw sangat percaya itu, hehe, udah gw kerjain ya pe'ernya :)

@tammi : yap, anda benar, semoga dengan kehadiran kita, bisa bikin bahagia si cewe untuk terakhir kalinya, hehe

Rabu, Desember 17, 2008 3:58:00 PM

Waduh! kayak lagu sebuah band aja.

gag nyangka, ada cewek yang bisa kaya gitu selaen di tipi...

kalo gue sih, mungkin akan mengharga keputusan sang wanita, tapi gue bakal mendukung sebisa gue seperti gue pas jadian dulu :)

*berat banget dah bahasa gue*

Kamis, Desember 18, 2008 9:25:00 PM

@Hadiq : iya kan, kaya kejadian sinetron di tipi-tipi, tapi yang nyata adanya :(

Jumat, Desember 19, 2008 8:19:00 AM

Posting Komentar